Bepergian Ke India selama Covid-19

Bepergian Ke India selama Covid-19

Jika agen wm casino indonesia berencana untuk bepergian ke India, inilah yang perlu  diketahui dan harapkan jika Anda ingin berkunjung selama pandemi virus corona.

Dasar

India saat ini menjadi pusat global dari gelombang baru pandemi yang menghancurkan, dengan sistem kesehatan negara itu hampir runtuh.
Negara ini dengan cepat menutup perbatasannya pada awal pandemi, melarang semua penerbangan internasional terjadwal pada Maret 2020.

Negara ini dengan cepat menutup perbatasannya pada awal pandemi, melarang semua penerbangan internasional terjadwal pada Maret 2020.

Turis tetap dilarang, meskipun mereka yang bepergian dengan visa lain dari benua Eropa, Afrika, dan Amerika Selatan diizinkan, bersama dengan pelancong dari tujuan lain yang memenuhi kriteria ketat.

Larangan penerbangan saat ini

Larangan penerbangan saat ini

Karena gelombang infeksi kedua, banyak tempat secara besar-besaran mengurangi, menangguhkan atau melarang perjalanan ke dan dari India tanpa batas waktu. Saat ini, tujuan tersebut termasuk Australia, Kanada, Cina (termasuk Hong Kong), Jerman, Italia, Selandia Baru, Arab Saudi, UEA, Inggris (yang menambahkan India ke “daftar merah”) dan Amerika Serikat.

Australia bahkan melarang warganya sendiri untuk kembali dari India — meskipun kebijakan itu dicabut pada 7 Mei.

Peringatan Departemen Luar Negeri AS sebagian berbunyi, “Jika Anda harus bepergian ke India, dapatkan vaksinasi lengkap sebelum bepergian. Semua pelancong harus memakai masker, menjaga jarak enam kaki dari yang lain, menghindari keramaian, dan mencuci tangan.”

Gelembung perjalanan yang direncanakan dengan Sri Lanka telah ditunda.

Apa yang ditawarkan?

Pertanyaannya adalah: Apa yang tidak ditawarkan di India? Negara yang luas ini memiliki bentang alam, arsitektur, budaya, dan agama yang menakjubkan. Sebagian besar pemula tetap berpegang pada “segitiga emas” Delhi, Agra dan Jaipur, tetapi pemukul besar lainnya untuk pemula termasuk saluran air Kerala, pantai Goa dan Mumbai, salah satu kota paling mendebarkan di dunia.

Siapa yang bisa pergi?

Wisatawan belum diizinkan. Hanya warga negara India, mereka yang pindah ke negara tersebut sebagai penduduk, dan mereka yang berasal dari negara tertentu yang memenuhi syarat untuk mendapatkan visa selain visa turis yang boleh pergi. Dari Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada, semuanya lebih dibatasi — hanya diplomat dan mereka yang tercantum dalam memorandum pemerintah yang boleh bepergian. Namun pemegang visa lain dari Uni Eropa, Afrika dan Amerika Selatan dapat melakukan perjalanan — selama tidak menggunakan visa turis.

Apa saja batasannya?

Penerbangan internasional reguler ditangguhkan, meskipun penerbangan repatriasi Misi Vande Bharat beroperasi, seperti juga “gelembung transportasi udara” dari berbagai negara di seluruh dunia – meskipun hanya mereka yang memenuhi kriteria visa untuk masuk yang diizinkan pada penerbangan ini.

Semua kedatangan disaring. Perbatasan darat ditutup, selain untuk warga negara India yang kembali.

Mulai 22 Februari, semua pelancong harus mengunggah formulir pernyataan diri di Portal Air Suvidha, serta tes PCR negatif yang diambil dalam waktu 72 jam dari perjalanan. Mereka juga harus menyatakan melalui portal bahwa mereka akan dikarantina di rumah selama 14 hari pada saat kedatangan.
Wisatawan yang datang dari Inggris Raya atau Timur Tengah harus mengisi formulir yang sama, menyatakan riwayat perjalanan mereka selama 14 hari terakhir, dan penerbangan lanjutan apa pun pada saat kedatangan di India, serta memberikan tes PCR negatif. Mereka akan dipisahkan dalam penerbangan atau saat turun dan harus menjalani tes PCR lebih lanjut pada saat kedatangan dengan biaya sendiri. Mereka harus tinggal di bandara sampai mereka mendapatkan hasilnya.

Penumpang transit yang datang dari negara-negara ini yang dites negatif dapat menangkap penerbangan lanjutan mereka, tetapi harus dikarantina di rumah selama tujuh hari, dan mengikuti tes pada akhir masa karantina.

Apa yang bisa diharapkan pengunjung?

Apa yang bisa diharapkan pengunjung

India memberlakukan salah satu penguncian paling ketat di dunia pada Maret 2020, meskipun pembatasan telah dilonggarkan seiring berjalannya waktu. Sekarang pemerintah menolak seruan untuk penguncian lagi. Asosiasi Medis India telah menyerukan penguncian nasional selama 10-15 hari.

Toko-toko yang tidak penting sekarang ditutup di Maharashtra, dan toko kelontong hanya buka dari jam 7 pagi sampai 11 pagi. Pertemuan lebih dari lima orang dilarang.

Rajasthan telah memasuki penguncian sementara.

Perdana Menteri Narendra Modi, yang telah mengadakan rapat umum politik di seluruh negeri, berbicara kepada bangsa itu pada 20 April. Dia mengimbau negara-negara bagian untuk “menggunakan penguncian sebagai pilihan terakhir mereka,” bahkan ketika ibu kota New Delhi memasuki hari pertama penguncian. .

Info lainnya : 9 TEMPAT YANG KURANG DIKENAL UNTUK DIKUNJUNGI DI INDIA

Kumbh Mela, festival Hindu penting dan salah satu ziarah terbesar di Bumi, berlangsung sepanjang April. Jutaan orang India telah melakukan perjalanan dari seluruh negeri ke Haridwar, sebuah kota kuno di negara bagian Uttarakhand, untuk menghadiri upacara dan doa serta berenang di Sungai Gangga. Pengunjung harus mendaftar secara online dan tes negatif sebelum mandi, tetapi para ahli memperingatkan itu “bisa turun sebagai salah satu peristiwa penyebaran super massal terbesar yang pernah ada.”


© 2022: dreamvoyagesindia.com | Travel Theme by: D5 Creation | Powered by: WordPress