Makanan Jalanan Terbaik Kolkata India

Makanan Jalanan Terbaik Kolkata India

Bicara tentang makanan Kolkata dan Anda akan langsung membayangkan Roshogullas yang meneteskan gula, manisan berbahan dasar chenna, dan olahan ikan yang menggugah selera yang mengejar gagasan populer tentang masakan Bengali. Pameran makanan Bengali dikemas dengan berbagai hidangan beraroma yang melampaui macchi dan aloo poshto. Jika Anda pernah pergi ke Kolkata, Anda akan menemukan jalanan yang ramai dengan lalu lintas, pedagang asongan, dan orang-orang yang lewat, mengunyah makanan jalanan favorit mereka. Jika Anda melampaui stereotip masakan Bengali, ada banyak hidangan Bengali yang mungkin tidak diketahui banyak dari kita. Masakan Bengali kembali ke zaman Mughal dan Inggris yang mempengaruhi budaya kuliner Kolkata. Kota ini populer dengan berbagai jajanan kaki lima dan jajanan yang ditawarkan, yang bisa Anda padukan dengan secangkir chai. Makanan jalanan yang populer di Kolkata ini bukan hanya favorit lokal tetapi juga telah masuk ke peta makanan global.

Cita rasa makanan Bengali yang kaya cukup menggoda untuk membuat kita mendambakan lebih banyak dan mencoba tangan kita untuk menyiapkannya di rumah. Meskipun Anda mungkin telah mencoba menyiapkan Bengali doi maach atau kosha mangsho di rumah, makanan jalanan Kolkata adalah sesuatu yang paling enak dinikmati di antara kota yang ramai. Tetapi Anda mungkin harus menunggu sampai hal itu terjadi atau mengunjungi Kolkata sebelum waktunya. Jangan khawatir; kami membawakan Anda resep makanan jalanan Bengali terbaik langsung dari jalanan Kolkata yang harus Anda coba di rumah.

Makanan Jalanan Terbaik Kolkata India 2

Inilah Makanan Jalanan Terbaik Dari Kolkata Untuk Dicoba Di Rumah:

Gughni

Camilan beraroma yang dibuat dengan buncis direndam yang dimasak dalam bumbu pedesaan dan ditaburi bawang, ketumbar dan cabai, gughni dapat dipasangkan dengan secangkir chai panas atau dapat dinikmati apa adanya. Anda bahkan bisa menambahkannya dengan potongan daging kambing. Makanan jalanan dari Kolkata ini sangat mirip dengan hidangan matra chaat India Utara yang populer.

Puchka

Sepupu Bengali dari gol gappa India Utara, puchka adalah bola kecil semolina goreng yang diisi dengan campuran kentang tumbuk dan rebus yang menggoda, masala, cabai, dan buncis. Mereka disajikan dengan air pedas, zesty dan hanya lezat yang dibuat dengan cabai, jeera, pudina dan asam. Sebuah suguhan bibir yang akan langsung memuaskan selera Anda.

Kathi RollFlaky

Paratha tipis atau roti rumali yang dikemas dengan sayuran dan potongan daging bersama dengan sejumlah chutney, saus, dan rempah-rempah yang menggiurkan – gulungan kathi dikatakan berasal dari tahun 1930-an di sebuah restoran di Kolkata terutama untuk pejabat Inggris yang ditempatkan di Calcutta untuk meminimalkan penggunaan tangan saat makan kebab. Setelah asal, kathi rolls segera menyebar ke seluruh rangkaian makanan India dan hari ini memiliki tempat khusus di antara makanan jalanan populer di India dan di hati pecinta kuliner di seluruh dunia saat ini menurut https://maxbet.top/.

JhalmuriKembung

Nasi dengan campuran cabai, minyak mustard, bawang bombay yang baru dipotong dan berbagai rempah-rempah membuat jhalmuri yang pedas ini, yang tidak boleh Anda lewatkan ketika berbicara tentang makanan jalanan Kolkata. Penambahan chaat masala bersama dengan lemon menjadikannya camilan yang tak tertahankan untuk dikunyah. Camilan pokok dari makanan jalanan Bengali, jhalmuri menjadi tuan rumah obrolan tanpa akhir dengan teman-teman disertai dengan secangkir teh panas.

Baca Juga : 7 ALASAN UNTUK MENGUNJUNGI INDIA

Mughlai Paratha

Paratha telur goreng, diisi dengan daging kambing atau ayam, adalah kenikmatan surgawi untuk dinikmati di jalur makanan Bengali. Ini adalah lapisan tipis tepung gandum utuh bersama dengan telur, digoreng hingga garing, dengan telur, daging kambing atau potongan ayam dan banyak rempah-rempah. Mughlai paratha dikatakan berasal dari dapur Mughal selama era Jahangir ketika penguasa bosan dengan paratha dan keema yang biasa. Itu dibuat oleh juru masaknya Adil Hafiz Usman, yang berasal dari Bardhhaman di Benggala Barat. Resep novelnya dirahasiakan dari para khansama di Old Delhi dan Lucknow tetapi dipupuk selama beberapa generasi di keluarganya sendiri, sampai keturunan mereka kemudian mulai menjual hidangan di seluruh Bengal selama pemerintahan Inggris.


© 2022: dreamvoyagesindia.com | Travel Theme by: D5 Creation | Powered by: WordPress